Hanya Lima Menit – CAKRABET

Sebuah cerita aneh muncul tentang seorang suami tua, tertindas, miskin bernama “Edgar Goose”, yang memiliki sedikit uang. Dia memberi tahu istrinya yang sudah lanjut usia bahwa dia telah memutuskan untuk membawa uang tunai $10 terakhir mereka ke Las Vegas, Nevada untuk mempertaruhkan sisa uang mereka untuk melihat apakah dia dapat mengubah uang itu menjadi lebih banyak uang, meskipun dia harus kehilangan segalanya. Jadi, Edgar mengendarai mobil pickup Chevy lama mereka ke sebuah kasino di Las Vegas. Ketika dia masuk, dia berpakaian compang-camping. Dia melihat sekeliling dan memutuskan untuk memainkan mesin slot. Awalnya dia harus terbiasa, tetapi dia segera menguasainya.

Dia tidak terlalu beruntung pada awalnya, tetapi tiba-tiba, ketika dia menarik tuas ke bawah, mesin berhenti di empat “hati”. Lampu di sekitar mesin slot menyala dan mengeluarkan banyak suara denting keras. Kemudian berton-ton seperempat mengalir keluar dari baki keluaran. Edgar menatap tak percaya, seperti yang dilakukan semua orang pada jumlah perempat yang berdentang dari mesin. Seorang wanita ramah berjalan ke mesin penjual otomatis dan menawarkan Edgar dua kantong plastik untuk meletakkan semua koinnya. Tapi Edgar belum selesai dengan mesin slotnya.

Dia memasukkan salah satu bagiannya ke dalam mesin dan slotnya berhenti di empat hati lagi. Lebih banyak perempat jatuh keluar dari kotak. Edgar dengan cepat menjadi orang kaya. Setelah beberapa jam, Edgar memiliki kekayaan kecil sekitar $4.000. Kemudian salah satu pemilik kasino yang menyamar yang telah mengawasinya mengunjungi Edgar di mesinnya dan berkata dengan nada mengancam, “Kamu hanya punya waktu lima menit, atau kami akan mengambil kemenanganmu!”

Edgar merasakan hawa dingin, rasa takut yang mengubah darah di CAKRABET nadinya menjadi es. Dia telah mengambilnya secara pribadi dan harus melipat. Dia mengangkat tasnya, mengambil tasnya, dan menukarnya dengan dolar. Ketika dia meninggalkan kasino, dia masih mendengar manajer mengatakan dia hanya punya “lima menit lagi”.

Pada saat yang sama, badai mengamuk di atas kepalanya dan tiba-tiba sambaran petir datang dari langit dan menghantam kaki Edgar. Dia dengan cepat jatuh ke trotoar. Melihat semuanya terjadi, orang-orang bergegas untuk melihat apa yang bisa mereka lakukan. Edgar telah kehilangan kesadaran. Dalam 30 menit, dia membuka matanya saat ambulans melaju ke rumah sakit terdekat. Dua paramedis telah memasok oksigennya dan seorang lagi memasang gips sementara di kakinya.
“Lima menit.” kata Edgar saat dia sadar sebagian. “Lima menit… lima menit.” Dia terus mengulang. Paramedis mengira dia hanya shock. Ketika mereka membawanya ke rumah sakit, Edgar terus mengulangi “Lima menit…”.

Ketika dia stabil, dokter mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya, tetapi Edgar berkata, “Kami tidak dijamin untuk lima menit ke depan.”

Istrinya dihubungi dan dilarikan ke rumah sakit melalui mobil tetangga. Ketika dia tiba di rumah sakit, dia melihat Edgar berbaring di tempat tidur yang nyaman. Tapi dia terus mengulangi “lima menit”. Mendengar suara istrinya, dia membuka matanya dan berkata, “Hanya lima menit lagi… Hanya… tinggal lima lagi…” Edgar tertidur.

Semenit kemudian, Edgar membuka matanya. Kali ini dia berkata, “Empat menit lagi…” Semenit kemudian dia berkata, “Tiga menit lagi…”

Istrinya menjadi gugup dan mencoba membangunkan Edgar. Dia pikir dia bereaksi terhadap obat penghilang rasa sakit yang mempengaruhi bagian otaknya.

Kemudian dia bangun dan berkata, “Dua menit lagi …”

Pada titik ini, kegelapan menyelimuti rumah sakit, meskipun hari itu cerah pada pukul 14:15. Tiba-tiba rumah sakit bergetar hebat.
“Satu menit lagi…” kata Edgar. Itu akan menjadi yang terakhir baginya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.