Review Film – Efek Kupu-Kupu

Pemikiran Saya tentang Film: “The Butterfly Effect (2004)”

Secara teknis “Butterfly Effect”, berarti “ketergantungan yang sensitif pada kondisi awal”. Dan seluruh film berputar di sekitar teori ini.
Sutradara: Eric Bress, J. Mackye GrubersĀ nonton hermes 21 online
Pemeran: Ashton Kutcher, Amy Smart dan aktor brilian lainnya, maaf saya tidak bisa menyebutkan semuanya.

Bahkan sebelum mulai berkomentar tentang film, guys ini adalah salah satu film yang paling banyak ditonton dan tidak hanya untuk ditonton tetapi juga untuk mengarsipkan DVD-nya. Pengalaman yang mendebarkan untuk menonton film ini. Film yang ditulis dengan baik, diarahkan dengan baik, dan diperankan dengan cemerlang. Film selalu membuat Anda menebak-nebak apa selanjutnya, membuat Anda tetap tertarik sepanjang waktu. Jadi bravo untuk para pemain dan kru, sutradara, produser, teknisi, semuanya.
Ini adalah kisah tentang seorang anak laki-laki yang tumbuh di kota kecil dengan ibu tunggal yang bekerja dan teman-temannya. Dia menderita pemadaman memori dan yang lebih penting, sesuatu yang buruk sepertinya selalu terjadi selama pemadaman ini. Dia memiliki kebiasaan menuliskan semua insiden ini sebanyak yang dia bisa ingat. Saat ia tumbuh, hal itu semakin berkurang sampai ia tampaknya pulih. Suatu hari di perguruan tinggi dia mulai membaca salah satu buku harian lamanya, dan tiba-tiba sebuah kilas balik menghantamnya dan dia dapat mengingat kembali apa yang terjadi di salah satu pemadaman itu. Tidak hanya itu dia juga menemukan cara untuk mengubah segalanya lagi dan memperbaiki banyak hal lagi. Tetapi seberapa banyak hw mencoba untuk memperbaiki situasi selalu memburuk. Dan dia menemukan dirinya dalam kekacauan besar dan di Suaka di mana ayahnya dulu berada karena alasan yang sama.

Setiap frame film ini sangat dipikirkan, ceritanya yang luar biasa brilian, pengeditan yang brilian dan memiliki kecepatan yang sempurna untuk menjaga drama tetap berjalan. Semua aktor mendapat kesempatan untuk memainkan begitu banyak nuansa berbeda dalam peran tunggal dan mereka melakukannya dengan sangat mudah tidak hanya dengan penampilan, ekspresi wajah, aksen, tetapi juga dengan bahasa tubuh. Film ini memiliki sedikit dari segalanya drama, romansa, komedi, fantasi psikedelik, fiksi ilmiah.

Pada akhirnya Anda mungkin merasa bahwa itu hanya imajinasi, fantasi tetapi teori tetap bersama Anda dengan sukses. Seperti ketika saya berpikir hari ini saya adalah seorang insinyur tetapi di masa remaja saya jika saya memutuskan untuk menjadi seorang Dokter atau Bankir atau orang lain untuk setiap kondisi hidup saya akan jauh berbeda. Teman-teman saya, tempat kerja saya, bahkan cara saya berpikir sekarang, akan sangat berbeda sehingga saya tidak akan mengenali diri saya sendiri. Bagaimana menurut anda?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.